.:Our Path of Life::.

Daisypath Anniversary tickers
Daisypath Anniversary tickers
Lilypie Angel and Memorial tickers

Thursday, December 31, 2009

A toughest Wednesday...

Yesterday was a toughest Wednesday for me...

But Alhamdulillah and InsyaAllah, i managed to go through....

Hopefully yesterday's things will change me to a new tougher Nur Izyan.

InsyaAllah...

Wednesday, December 30, 2009

finally...

finally, i'm pretty sure that my decision is right..,

En. Yazid, a million thanks.

Tuesday, December 29, 2009

Ragu-ragu

Hati sangat ragu-ragu hari ini. Masih memikirkan tentang keputusan yang dah dibuat.

Betul atau tidak.
Berbaloi atau tidak.
Rugi atau tidak.
Untung atau tidak.

Hopefully, better things ahead...

InsyaAllah.

Monday, December 28, 2009

taxde tajuk

Di dunia atau di akhirat?

Pada satu zaman ada seorang raja yang amat zalim. Hampir setiap orang pernah merasakan kezalimannya itu. Pada suatu ketika, raja zalim ini tertimpa penyakit yang sangat berat. Maka seluruh tabib yang ada pada kerajaan itu dikumpulkan.

Di bawah ancaman pedang, mereka disuruh untuk menyembuhkannya. Namun sayangnya tidak ada satu tabib pun yang mampu menyembuhkannya.

Hingga akhirnya ada seorang rahib yang mengatakan bahawa penyakit sang raja itu hanya dapat disembuhkan dengan memakan sejenis ikan, yang sayangnya saat ini bukanlah musimnya ikan itu muncul ke permukaan. Betapa gembiranya raja mendengar khabar ini.Meskipun raja menyedari bahwa saat ini bukanlah musim ikan itu muncul ke permukaan namun disuruhnya juga semua orang untuk mencari ikan itu.

Aneh bin ajaib ... walaupun belum musimnya, ternyata ikan itu sangatlah mudah ditemukan.Sehingga akhirnya sembuhlah raja itu dari penyakitnya.

Di lain waktu dan tempat, ada seorang raja yang amat terkenal kebijaksanaannya. Ia sangat dicintai oleh rakyatnya.

Pada suatu ketika, raja yang bijaksana itu jatuh sakit. Ternyata kesimpulan para tabib sama,iaitu ubatnya adalah sejenis ikan tertentu yang saat ini sangat banyak terdapat di permukaan laut. Kerana itu mereka sangat optimis rajanya akan segera pulih kembali.

Tapi apa yang terjadi? Ikan-ikan yang seharusnya banyak dijumpai di permukaan laut itu, tidak ada satu pun yang nampak. Walaupun pihak kerajaan telah mengirimkan para ahli selamnya, tetap saja ikan itu tidak berhasil diketemukan. Sehingga akhirnya raja yang bijaksana itu pun mangkat.

Dikisahkan para malaikat pun kebingungan dengan kejadian itu. Akhirnya mereka menghadap Tuhan dan bertanya, "Ya Tuhan kami, apa sebabnya Engkau mengirim ikan-ikan itu ke permukaan sehingga raja yang zalim itu selamat, sementara pada waktu raja yang bijaksana itu sakit, Engkau menyembunyikan ikan-ikan itu ke dasar laut sehingga akhirnya raja yang baik itu meninggal?

Tuhan pun berfirman,

"Wahai para malaikat-Ku, sesungguhnya raja yang zalim itu pernah berbuat suatu kebaikan. Kerana itu Aku balas kebaikannya itu, sehingga pada waktu dia datang menghadap-Ku, tidak ada lagi kebaikan sedikitpun yang dibawanya. Dan Aku akan tempatkan ia pada neraka yang paling bawah!

Sementara raja yang baik itu pernah berbuat salah kepada-Ku, kerana itu Aku hukum dia dengan menyembunyikan ikan-ikan itu, sehingga nanti dia akan datang menghadap-Ku dengan seluruh kebaikannya tanpa ada sedikit pun dosa padanya, kerana hukuman atas dosanya telah Kutunaikan seluruhnya di dunia!"

Kita dapat mengambil beberapa pelajaran dari kisah ini.

Pelajaran pertama adalah:

Ada kesalahan yang hukumannya langsung ditunaikan Allah di dunia ini juga, sehingga dengan demikian di akhirat nanti dosa itu tidak diperhitungkan- Nya lagi. Keyakinan hal ini dapat menguatkan iman kita apabila sedang tertimpa musibah.

Pelajaran kedua adalah:


Apabila kita tidak pernah tertimpa musibah, jangan terlena. Jangan-jangan Allah menghabiskan tabungan kebaikan kita. Keyakinan akan hal ini dapat menjaga kita untuk tidak terbuai dengan lazatnya kenikmatan duniawi sehingga melupakan urusan ukhrowi.

Pelajaran ketiga adalah:

Musibah yang menimpa seseorang belum tentu kerana orang itu telah berbuat keburukan. Keyakinan ini akan dapat mencegah kita untuk tidak berprasangka buruk menyalahkannya, justeru yang timbul adalah keinginan untuk membantu meringankan penderitaannya.

Pelajaran keempat adalah:

Siapa yang tahu maksud Allah? Wallahua'lam bissawab.

Sesungguhnya DIAlah yang Maha Mengetahui akan segala ketetapan yg telah ditentukan buat kita, hambaNYA. Oleh itu jgn sesekali berdendam sesama insan, marah atau mengesali segala dugaan yg dtg menjengah di sepanjang perjalanan hidup kita untuk menemuiNYA. Allah itu Maha Pengampun, Pengasih serta Pemurah... maka carilah keredhaanNYA agar hidup kita bahagia hingga ke akhir usia di dunia, seterusnya bahagia di akhirat kelak.







Ambil dari blog http://packysidique1175.blogspot.com

Thursday, December 24, 2009

Sorry to say...

1.19 pm....

my handset was ringing....

my old friend was calling...

and he is a boy....

Me: Hello

He: Hello, tengah buat apa? Baru bangun tido ke?

Me: Hello! Kat ofis ni... Tade buat pape... Just SMSing my abang. (Ayat berlapik bertujuan untuk mengisyaratkan saya tak mahu diganggu.)

He: Oooo....

Tit tit... SMS dari abang.

Me: Jap eh.. (Tit tot tit tot... Balas SMS AbeKuSaye)

ME: Hah, apa dia tadi?

He: Hmm, kenapa? Ada kerja ke?

Me: Tade la...

He: Eleh, cakap je la balas msg abang.... (Sudah tau lagi mau tanya ka...Ada riak2 marah berbunga-bunga di hati kala ini)

Me: Ya. Kenapa?

He: Tade la... Dah makan ke?

Me: Tak lagi. Malas nak keluar. Dah kirim kat kawan...

He: Oooo... Makan kat mana?

Me: Tak tau la dia makan kat mana. Kirim aje... Tak tanya pulak tadi.

He: Hmmm... Egie makan kat mana?(Ayyo... I tak keluar, mesti la makan dalam ofis... Kena gitau every single detail ke?)

Me: Kat ofis la... Kan dah cakap tak keluar...

He: Oooo...Ni dah mandi ke belum?

Wush!!!! Darah mendadak naik ke kepalaku dan mendidih di situ.... Ini sudah lebih... Itu pantang tok nenek aku tu....

Me: K la, bz.. Tuuuutttttttttttttttttttt.................. (Butang merah kutekan tiba-tiba tanpa rasa bersalah.)


Sorry to say my dear friend.... That was a STUPID QUESTION!!!!

Saya di ofis, tengah bekerja, he already knew that, tapi tanya soalan dah mandi ke belum? OMG... Mencabar iman ok... Di kala hormon tak berapa stabil ni... Tak de modal nak cakap, tak yah call. Nnt kan bajet merajuk mau dipujuk... Urgh!!! Geli anak tekak....

Wednesday, December 23, 2009

Hari ini....

Hari ni ajak Irah and Ana gi makan kat luar. Sebab nak beli kek untuk K yang dah terlepas beberapa hari bestdaynya....

Kitorang makan kat restoran Jayati... Seksyen berapa eh? Lupa plak... Tapi makanan kat situ sangat sedap. Ase nak ambil semua lauk... Banyak variety ok... Sampai tak tau nak pilih yang mana. Last-last aku ambil lauk sambal goreng jawa, taufu masak taucu, rendang daging, kacang panjang goreng dengan udang, kuah kari... Taka menyesal ok. Rasa dia sangat superb.

Tengah-tengah makan, aku cuit Irah... Eh, En. Salleh la...

Pastu En. Salleh pun senyum kat kitorang, kitorang pun balas la senyuman dia. Bersedekah ok...

Pastu aku pun bisik kat Ana... Apa barang En. Salleh kalau takat senyum je, kalau tak belanja....
Bisik ok... Bukan cakap kuat-kuat. Dah la sambil bisik tu aku tutup mulut dengan tangan.

At the end....

Tadaaaa....

Waiter ensem yang bagi resit tadi datang...

"Maaf ya, saya nak ambil balik resit ni."

"Kenapa?"

"Sebab orang u dah bayar kan?" Sambil tangan tunjuk kat En. Salleh...

Allamak... malunya.. Aku confirm dia tak dengan aku cakap tadi... Tapi setelah dibelanja, kami tersipu-sipu... Segan la pulork.... hehe...

Tapi...

Orang berbudi, kita berbahasa....

Jangan pulak orang berbudi, kita kurang hajar ye kawan-kawan...

So, kitorang bangun dan senyum kat En. Salleh sambil mengucapkan, TERIMA KASIH YA EN. SALLEH....

Kalau tau ada orang nak belanja, aku belasah ambil lauk banyak-banyak tadi. Hehe...

Tak pe la... for the last time... Kan, En. Salleh....

Monday, December 21, 2009


sekadar untuk pedoman... cilok dari blok kak tijah yang best giler at http://dikja.blogspot.com... Gud advice kak...


kamu ni manusia kah?

kamu memang betul-betul mencabar kesabaran saya....
saya cuba berbaik sangka, bersabar dan berfikiran positif.
tapi....
darah saya mendidih tiba-tiba dan kamu terus kulaser... haha....
bertepuk soraklah syaitan-syaitan kerana saya telah terpengaruh dengan tipu dayanya...

Astaghfirullahalazim...

suka hati kamu la nak buat apa...

2 hari sebelum hari kejadian, umi pesan, kalau orang buat perangai bodoh, jangan ikut bodoh macam dia. kalau orang buat perangan kurang hajar, jangan jadi kurang hajar macam dia.

tapi semalam, umi cakap LASER kan aje....

Huhu... umi bagi GREENLIGHT...

Umi cakap, hari tu kan umi dah pesan, tak payah tolong. Tak guna tolong orang kalau sampai menyusahkan diri sendiri dan susahkan Ayah Su. Tapi saya degil... Tetap berkeras nak tolong memandangkan tempoh persahabatan yang menjangkau 4 tahun. Dan, ini lah hasilnya untuk anak yang tak mendengar kata umi.... Balasan...

Umi, saya janji, akan dengar cakap umi lepas ni. Tak buat lagi dah. InsyaAllah...

Kamu...

Kalau rasa nak pindah, tak payah tunggu bulan depan, pindah aje minggu depan. Sebab kamu memang tak hargai rumah tu. Sebab semasa proses mencari rumah tu, satu sen pun tak guna kredit telefon kamu, setitik pun tak guna minyak kereta kamu, dan driver yang dijadikan kuli hari tu pun bukan kawan kamu, setitis pun air mata kamu tak keluar hari tu.. Saya yang penat, yang letih, yang sengsara mencari... Kamu cuma duduk tercongok menikmati pemandangan indah Shah Alam...

Ditambah pula kata-kata keramat dari pendamping kamu yang terbaik itu... 'Dah dapat rumah, mesej la, nanti aku nak pindahkan barang.'

Aduh, mencabar iman betul... bagi kamu semua, it was an easy thing rite?

Tapi sedar atau tak, kamu yang membuat keputusan untuk menduduki rumah tu walaupun saya dah cakap, instinct saya cakap, rumah di seksyen 24 lagi baik walaupun rumah tu kosong dan rumah ni fully furnished. Dan inilah jawapan kepada instinct saya. Rumah kita dipecah masuk....

Sahabat, i can't take it anymore....

Thank you so much...

Friday, December 18, 2009

Melepaskan anjing tersepit SIRI 2

Astaghfirullahalazim....

Sabar izyan... Sabar....

Makin kita diam, makin kita sabar, makin naik atas kepala ya....

Selama ni saya diam, saya sabar, nak tengok sampai tahap mana dia nak buat perangai...

Kalau nak mengungkit, boleh sangat... Tapi saya tetap cuba bersabar...

Tapi saya rasa macam dah tak boleh terima dah...

Sahabat kah? Kawan kah? Teman kah?

Mencari kita bila susah dan kurang hajar bila senang...

Aduh, manusia apakah kamu...

Rajin sembahyang, rajin mengaji, menutup aurat, menjaga batas pergaulan antara bukan muhrim... Semua tu buat kamu nampak lebih baik dari saya. Tapi kenapakah perangai kamu... MasyaAllah... Allahuakabar... Buat saya beristighfar tanpa henti....

Saya rasa betullah... Saya tersilap kot membantu kamu. Seolah-olah melepaskan anjing tersepit... Setelah di tolong, menggigit pula... Saya bukan menyamakan kamu dengan anjing. Tapi perbuatan kamu tu buat saya hilang hormat terhadap kamu.

Nasib baik saya disabarkan oleh insan-insan kesayangan saya... Sayang, terima kasih....

Pesan sahabat, jadilah seperti pokok buahan di tepi jalan. Dilempar batu, tetap dibalas dengan buah...

Tapi, dalam keadaan dan situasi seperti ini, wajarkah saya bersikap demikian?

Ya Allah, apa hikmah yang Engkau sembunyikan dariku....

Hati, be strong. Sabar. Sesungguhnya sabar itu separuh dari iman...

Buat SAHABAT, tidak kah kamu lihat dengan mata kamu dan mata hati kamu, yang Allah anugerahkan dengan begitu indah... Siapa sebenarnya sahabat yangkamu dampingi sekarang.. Yang kamu bergelak ketawa dengan penuh riang dengannya..

Saya tidak cemburu... Jauh sekali hasad dengki.. Tapi mengapa bila ada kesusahan yang kamu hadapi, kamu datang mengadap saya. Meminta pertolongan dengan riak penuh simpati. Kenapa tidak kamu suarakan sahaja kepada sahabat yang kamu dampingi itu..

Saya sedikit pun tidak menyesal menolong kamu. Saya ikhlas menolong kamu ketika itu. Tapi kini, saya cuma rasa terkilan. Inikah balasan yang kamu berikan..
Saya manusia biasa. Bukan sempurna mana. Kalau saya marah, kalau saya terkilan, kalau saya kadangkala berperilaku dingin, saya rasa wajar dengan apa yang kamu buat terhadap saya. Bagi saya ia agak melampau kerana perbuatan itu datangnya dari sahabat yang saya kenali hati budinya selama 4 tahun lamanya. Saya rasa seolah-olah kamu bukan orang yang saya dampingi 4 tahun dulu. Kamu berubah. Telah berubah. Sedarkah kamu?

Kamu rasa kamu hebat sangat ke kerana dapat peluang berdikari mencari pengalaman di bumi Shah Alam ni? Rasa dah besar kepala? Rasa dah matang? Rasa dah senang? Rasa dah tak perlu bergantung kepada orang lain.

Saya tidak doakan yang buruk-buruk terhadap kamu. Tapi saya doakan agar Allah berikan petunjuk dan hidayah-Nya kepada kamu. Agar kamu sedar di mana kamu berpijak sekarang, di bawah langit mana kamu berdiri sekarang.

Saya maafkan untuk semua yang kamu buat kepada saya. Tapi saya minta tolong jangan lagi diulang perbuatan itu kepada bakal-bakal sahabat kamu, baik yang kamu dampingi sekarang atau yang bakal kamu temui di masa depan... Sesungguhnya, manusia ni, rambut sama hitam, tapi hati berbeza-beza.

Sahabat, terima kasih.... Banyak yang saya pelajari dari kamu. Dan yang paling penting, perbuatan kamu telah mendekat saya dengan Pencipta saya, Allah SWT.

Terima kasih...

Thursday, December 17, 2009

Rumah kena pecah...

15 Disember, seperti biasa aku balik dari kerja pukul 4.30 petang dan sampai sepuluh minit kemudian.

Aik, grill terbuka separuh....

Pintu tak kunci...

Agaknya Mr. Landlord datang baiki washing machine kot....

Aku buka pintu secara perlahan dan berniat memberi salam.

Tapi....

OMG...

Ruang tamu bersepah... Baju dalam almari semua keluar...

Tapi tv ada.... Komputer kak mai pun ada...

Apakah ini?

Rumah kena pecah ke?

Aku undur balik. Keluar dari rumah dan tutup pintu....

Kita playsafe.... Takut-takut orang tu still kat dalam, bahaya...

Jantung macam nak gugur. Lutut agak goyah.... Nak call sape ni?

Okey, calm down...

Kita call tuan rumah dulu...

"Encik Azlin, saya rasa rumah kena pecah la...."

"Hah? Macamana boleh jadi macam tu?"

"Tak tau, ni saya sorang ni.. Baru balik kerja. Grill tak tutup.. Pintu tak kunci."

"La... kenapa tak tutup grill n kunci pintu?" - Dia pun panik...

"Tak, saya balik kerja, saya tengok pintu tak kunci. Rumah bersepah..."

"Ok, ok, jap lagi saya datang..."

Lepas tu saya call kawan serumah... Semua cuak dan bergegas balik...

Sambil tunggu diorang sampai, saya dok mencongak... Apa barang berharga yang saya tinggal kat rumah... Belek jari tangan kanan, thanks God, saya still lagi pakai cincin emas kesayangan umi saya.. And laptop, saya bawa ke pejabat hari-hari....

Tapi agak sakit hati la tengok pakaian berterabur... Sangat bersepah dan berterabur... Adohai...
It needs hard work...

Siap buat report polis semua dalam pukul 9.00 malam.

Penat... aduh....


Thursday, December 10, 2009

Alam Medic Sek.7 Shah Alam

Malam tadi, setelah batuk selama 23 hari, turun berat sebanyak 2kg, tak selera makan, kena bebel oleh my abe ku saye and my FRIEND, saya pun mengambil langkah drastik lagi bijak untuk ke klinik...

'dyg, temankan org ke klinik sblm pergi beli jeans, boley?'

'boley aje... tak sihat eh?'

'batuk manja-manja je... tapi dah 23 hari....'

'uih, bahaya tuh... ok, nanti orang ambil lepas isyak...'

tapi kan, dah setengah jam lepas isyak, dayang tak datang lagi....
tiba-tiba....

'eg, kereta orang tak hidup ni. tunggu kejap eh....'

instinct dah bisik yang bukan-bukan dah... jadi ke tak, jadi ke tak...

finally, 9.35pm, saya dan dayang pun ke Alam Medic...

dan dapat 4 colorful pills.... comel sangat... sayang nak telan...

'kita makan kat kedai sebelah nak? macam best je ada live band...'

saya pun tertarik hati mendengar syor dayang.... angguk-angguk je sebab tak sihat kan.... tak boleh cakap banyak...

'ni kedai bandi amuk tau....' Saya rasa teruja... Live band pulak nyanyi lagu lama-lama yang best...

saya order nasi goreng kerabu and teh o limau panas... dayang cuma order tembikai suam...

best.... nasi goreng dia sangat best...

sape yang belum pernah try, saya cadangkan ke restoran bandi amuk... tak rugi makan kat situ. cashier dia pun comel sangat.... hehe....


Wednesday, December 9, 2009

Tiada yang mustahil dengan izin ALLAH S.W.T

Dalam hidup ini, semua manusia pasti melakukan kesalahan (kecuali para Nabi dan Rasul sahaja kerana mereka adalah maksum yakni sentiasa dipelihara olehh Allah dari membuat sebarang dosa. Sebagai manusia biasa, kita tidak dapat lari dari melakukan kesalahan dan dosa. Kita kenalah akui kelemahan kita. Pendek kata, sebagai manusia biasa, kita sering membuat dosa sama ada terhadap Allah dan juga kepada manusia lain. Sila fahami maksud saya, berdosa adalah perkara biasa tetapi kalau bergelumang dengan dosa, itu perkara luar biasa. Setiap manusia ada dosa, ini sudah pasti. Justeru itu, bolehkah kita sewenang-wenangnya melakukan dosa kerana atas dasar kefahaman bahawa manusia itu lemah?

Dalam hakikat ilmu tasawuf ada menyebut bahawa dosa itu adalah ibarat api yang sentiasa membakar. Sama ada api itu besar atau kecil, ia mampu memberi kesakitan dan kemusnahan kepada diri manusia. Tidak mungkin ada manusia yang boleh bertahan bila dikaitkan dengan api (kecuali Nabi Ibrahim, kerana mukjizatnya). Begitu juga dengan dosa, sama ada ianya kecil mahupun besar tetap ianya dosa. Kita sahaja yang mengistilahkannya begitu, namun dari sudut ilmu Tasawuf, setiap dosa boleh menjauhkan diri kita dari rahmat Allah. Semakin banyak dosa kita, maka semakin gelap hati kita. Mudah-mudahan jangan sampai sehingga akhir kalam, kita berada tersangat jauh dari rahmat Allah sehingga tidak mampu untuk menyebut kalimah suci, Laila hailallah…nauzubillah.

BANYAKKAN USAHA

Jadi banyakkan usaha sebagai ikhtiar dan berdoa agar Allah SWT memberikan kurnia nikmat-Nya yang penuh berkat bukan nikmat yang akan menyesatkan dan melupakan kita terhadap-Nya. Jangan berputus asa atas rahmat Allah, kerana orang yang berputus asa atas rahmat-Nya akan menerima kemurkaan Allah dan bakal memperoleh azab yang pedih. Yang penting dalam kehidupan ini adalah keberkatan hidup bukan kemewahan duniawi yang hanya bersifat sementara, kemungkinan akan melalaikan dan melupakan kita. Apa pun, mohonlah kekuatan dari-Nya agar disesuaikan iman dan kesabaran kita untuk menghadapi segala macam dugaan hidup untuk sepanjang usia kita. Sebaliknya, jangan pula kita meminta agar disesuaikan dugaan tadi mengikut keadaan iman dan kesabaran kita. Ini dua keadaan yang berbeza.

Sangat berbeza. Contoh, kita sudah tahu yang peperiksaan SPM bakal menjelang tiba pada penghujung tahun. Maka persiapkan diri dan sesuaikan diri kita dengan system peperiksaan tersebut. Bukannya menyesuaikan peperiksaan tersebut dengan keadaan diri kita.

BERSIFAT SEMENTARA

Sesungguhnya tidak ada mustahil dalam hidup ini, semuanya boleh berlaku dengan izin Allah. Justeru itu, sebagai manusia yang beriman, maka kit aperlu sentiasa positif dalam hidup ini. Setiap kekecewaan dan kegagalan dalam hidup ini, semuanya adalah bersifat sementara sahaja. Itulah ujian hidup namanya. Percayalah, setiap dugaan dalam hidup ini adalah berdasarkan kepada kemampuan dan kesesuaian dengan tahap keimanan seseorang. Allah maha adil dan maha mengetahui. Kesemua ada piawaiannya tersendiri. Kalau kita tidak tahan, dan gagal dalam ujialah kita akan hidup tersebut, bermakna kita tidak menepati piawaian yang Allah tetapkan. Inilah musibah yang sebenarnya. Kita sebenarnya TIDAK LAYAK untuk mendiami syurga Allah, Nauzubillah…

Lalu ke mana hala tuju kita sesudah itu? Cuma satu, pasrah dalam menerima azab Allah. Itu pilihan kita, maka disitu kita akan ditempatkan. Jangan mudah mengaku kalah dalam hidup ini. Bertahanlah dan sentiasa memohon keampunan dariNya. Kembalilah segera dan sesungguhnya Allah maha pengampun. Fikir2kan lah…

Mudah-mudahan kita akan menjadi insan yang lebih sabar dan lebih diredhai Allah di kalangan hamba-hambaNya, Amin…



p/s: dari majalah mingguan wanita....

Jangan Mengeluh

Kita bertanya: Mengapa aku diuji?

Quran menjawab: “Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan, “Kami beriman kepada Allah sedangkan kita tidak diuji?” Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar, dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta.” Surah al-Ankabut, ayat 2-3.

Kita bertanya: Kenapa aku tak dapat apa yang aku idam-idamkan?

Quran menjawab: “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” Surah al-Baqarah, ayat 216.

Kita bertanya: Kenapa ujian seberat ini?

Quran menjawab: “Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya. ” Surah al-Baqarah, ayat 286.

Kita bertanya: Mengapa kita kecewa?

Quran menjawab: “Janganlah kamu bersikap lemah, dan jangan pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.” Surah Ali Imran, ayat 139.

Kita bertanya: Bagaimana harus aku menghadapinya?

Quran menjawab: “Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang, dan sesungguhnya sembahyang itu amat berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.” Surah al-Baqarah, ayat 45.

Kita bertanya: Kepada siapa aku berharap?

Quran menjawab: “Cukplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain daripadaNya. Hanya kepada Allah aku bertawakal.” Surah at-Taubah, ayat 129.

Kita bertanya: Apa yang aku dapat daripada semua ujian ini?

Quran menjawab: “Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberi syurga kepada mereka.” Surah at-Taubah, ayat 111.

Kita berkata: Aku tak tahan!

Quran menjawab: “… dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa daripada rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.” Surah Yusuf, ayat 12.

Kita berkata: Sampai bila kau merana begini?

Quran menjawab: “Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” Surah al-Insyirah, ayat 5-6.


Sudah, jangan mengeluh lagi, pergi baca al-Quran.




Dari novel apa tah... Novel tu sangat best. Sesuci cinta Niagara ke apa tahhh... Lupas.... Untuk saling mengingati... Tak salah, kan?

Melepaskan anjing tersepit....


Tidak ada apa yang boleh saya komen tentang tajuk entry kali ini. Sekadar untuk menggambarkan apa yang ada dalam hati saya saat ini... Nanti bila saya sudah pulih dari kecederaan hati, saya akan sambung lagi tentang title berkenaan...

Siapa-siapa yang rasa agak sentap membaca title di atas, saya minta maaf banyak-banyak... Sekadar luahan hati....

Friday, December 4, 2009

The Saturdays- Cant pull me back

Still a little hope left in my brain
You always got me thinking we might strike a match relight the flame
We both know its never gonna be the same
So for this love to end we cant stay friends
Coz we’re always gonna feel this way

And it’s so hard
Coz a part of me is always gona love you, but I can’t stay

I can’t take it no more
It’s getting too bad
Surrender all we’re fighting for
And all we have
Cut the strings we left attached
So you can’t pull me back

Time we stopped talking for a while
take the space we need
And turn these tears into smiles
Coz i cant see you without crying
We need a clear break
So when I see your face
You know I won’t be lying

And it’s so hard
Coz a part of me is always gona love you, but I can’t stay

I can’t take it no more
It’s getting too bad
Surrender all we’re fighting for
And all we have
Cut the strings we left attached
So you can’t pull me back

If we give the time to heal this
We might work it out
But there’s no way that we could fix this
With how we are right now