Friday, December 18, 2009

Melepaskan anjing tersepit SIRI 2

Astaghfirullahalazim....

Sabar izyan... Sabar....

Makin kita diam, makin kita sabar, makin naik atas kepala ya....

Selama ni saya diam, saya sabar, nak tengok sampai tahap mana dia nak buat perangai...

Kalau nak mengungkit, boleh sangat... Tapi saya tetap cuba bersabar...

Tapi saya rasa macam dah tak boleh terima dah...

Sahabat kah? Kawan kah? Teman kah?

Mencari kita bila susah dan kurang hajar bila senang...

Aduh, manusia apakah kamu...

Rajin sembahyang, rajin mengaji, menutup aurat, menjaga batas pergaulan antara bukan muhrim... Semua tu buat kamu nampak lebih baik dari saya. Tapi kenapakah perangai kamu... MasyaAllah... Allahuakabar... Buat saya beristighfar tanpa henti....

Saya rasa betullah... Saya tersilap kot membantu kamu. Seolah-olah melepaskan anjing tersepit... Setelah di tolong, menggigit pula... Saya bukan menyamakan kamu dengan anjing. Tapi perbuatan kamu tu buat saya hilang hormat terhadap kamu.

Nasib baik saya disabarkan oleh insan-insan kesayangan saya... Sayang, terima kasih....

Pesan sahabat, jadilah seperti pokok buahan di tepi jalan. Dilempar batu, tetap dibalas dengan buah...

Tapi, dalam keadaan dan situasi seperti ini, wajarkah saya bersikap demikian?

Ya Allah, apa hikmah yang Engkau sembunyikan dariku....

Hati, be strong. Sabar. Sesungguhnya sabar itu separuh dari iman...

Buat SAHABAT, tidak kah kamu lihat dengan mata kamu dan mata hati kamu, yang Allah anugerahkan dengan begitu indah... Siapa sebenarnya sahabat yangkamu dampingi sekarang.. Yang kamu bergelak ketawa dengan penuh riang dengannya..

Saya tidak cemburu... Jauh sekali hasad dengki.. Tapi mengapa bila ada kesusahan yang kamu hadapi, kamu datang mengadap saya. Meminta pertolongan dengan riak penuh simpati. Kenapa tidak kamu suarakan sahaja kepada sahabat yang kamu dampingi itu..

Saya sedikit pun tidak menyesal menolong kamu. Saya ikhlas menolong kamu ketika itu. Tapi kini, saya cuma rasa terkilan. Inikah balasan yang kamu berikan..
Saya manusia biasa. Bukan sempurna mana. Kalau saya marah, kalau saya terkilan, kalau saya kadangkala berperilaku dingin, saya rasa wajar dengan apa yang kamu buat terhadap saya. Bagi saya ia agak melampau kerana perbuatan itu datangnya dari sahabat yang saya kenali hati budinya selama 4 tahun lamanya. Saya rasa seolah-olah kamu bukan orang yang saya dampingi 4 tahun dulu. Kamu berubah. Telah berubah. Sedarkah kamu?

Kamu rasa kamu hebat sangat ke kerana dapat peluang berdikari mencari pengalaman di bumi Shah Alam ni? Rasa dah besar kepala? Rasa dah matang? Rasa dah senang? Rasa dah tak perlu bergantung kepada orang lain.

Saya tidak doakan yang buruk-buruk terhadap kamu. Tapi saya doakan agar Allah berikan petunjuk dan hidayah-Nya kepada kamu. Agar kamu sedar di mana kamu berpijak sekarang, di bawah langit mana kamu berdiri sekarang.

Saya maafkan untuk semua yang kamu buat kepada saya. Tapi saya minta tolong jangan lagi diulang perbuatan itu kepada bakal-bakal sahabat kamu, baik yang kamu dampingi sekarang atau yang bakal kamu temui di masa depan... Sesungguhnya, manusia ni, rambut sama hitam, tapi hati berbeza-beza.

Sahabat, terima kasih.... Banyak yang saya pelajari dari kamu. Dan yang paling penting, perbuatan kamu telah mendekat saya dengan Pencipta saya, Allah SWT.

Terima kasih...

No comments: