Monday, November 7, 2011

Jangan tanya aku...

Jangan tanya aku bagaimana perasaan berhari raya tanpa umi.

Nanti aku akan berpura-pura senyum dengan plastiknya sambil cakap, "Camtu la, hehe.. "

Sebenarnya aku tak suka tunjuk sedih depan orang. Walaupun pada hakikatnya bila masuk bilik peluk tuala yang umi guna kali terakhirnya sambil menangis lama-lama.

Aku memang berat hati nak ke makam umi bila abah ajak kami adik beradik setiap pagi Jumaat dan juga pagi raya. Bukan tak suka. Tapi sebab aku sorang yang akan menangis sampai mengaji pun tersekat-sekat. Aku tak suka tunjuk lemah depan adik-adik sebab mereka semua bergantung pada aku. 

Aku lebih suka pergi ke makam umi sorang-sorang ataupun bersama My  Prince sebab kalau menangis bagai nak rak pun, takde sape tengok. Sebab My Prince tak kisah aku kuat atau lemah. Dia terima aku seadanya, InsyaALLAH..  Aku suka berada di situ. Seolah berada dekat dengan umi, rapat denganya. Walaupun membisu tanpa kata, bibir menyedekahkan bacaan surah-surah al-Quran, hati aku tak henti berbicara dengan umi. Serasa umi mendengarnya. 



"Umi, Kak Eg interview 22 November ni. Doakan Kak Eg berjaya ya... "

"Umi, ni Kak Eg datang dengan Abang... Doakan kami cepat kahwin ya. Murah rezeki.... "

"Umi, doakan Kak Eg jadi kuat macam umi ya... "



Aku rasa umi dengar semua tu... Dan umi doakan aku dari sana. Dan aku rasa lega... 





Ya Allah, ampunkan  segala dosa ibuku, jauhkanlah dia dari siksa kubur, lapangkanlah kuburnya, sinarilah dia dengan nur-Mu, sejahterakanlah dia di sana. Cucurilah rahmat ke atas roh-Nya. Tempatkanlah dia bersama penghuni syurgaMu, satukanlah keluarga kami di akhirat dan di syurga kelak, insyaALLAH. 

Amin.

No comments: